LOAD BALANCE



















Load Balance

Dalam load balance, trafik jaringan akan dilewatkan ke beberapa saluran yang aktif.
Load balance akan menggunakan beberapa cara/teknik untuk membagi beban
diantara saluran yang ada.
Load balance TIDAK menggabungkan bandwidth yang ada.
Weight
Parameter weight digunakan untuk mengatur pembagian beban diantara saluran
yang aktif. Nilai weight yang lebih tinggi akan lebih diprioritaskan untuk dilalui paket
data yang lebih besar dibandingkan nilai weight yang lebih kecil.
Contoh :
Line 1 : weight=4
Line 2 : weight=1
Maka data yang dilewatkan melalui line 1 besarnya 4x data yang dilewatkan melalui
line 2. Dalam hal ini, line 2 berfungsi sebagai backup dari line 1. Biasanya line 2
memiliki bandwidth yang lebih kecil dari line 1.
Persistence
Persistence adalah teknik load balance dengan tambahan fitur untuk pengalihan
jalur secara konsisten,misalnya kelompok ip A akan dilewatkan ke jalur ISP1 dan
kelompok ip B akan dilewatkan ke jalur ISP2. Atau port browsing akan dilewatkan ke
ISP1 dan port-port game online akan dilewatkan ke ISP2
FailOver
Salah satu teknik load balance adalah failover. Failover adalah pengalihan jaringan
jika ada satu atau beberapa line yang mati, maka trafik jaringan akan dialihkan ke
line yang masih hidup (online)
Bandwidth/Line Aggregation
Bandwidth aggregation atau yang umum disebut teknik bonding adalah
penggabungan beberapa saluran yang ada menjadi seolah-olah satu saluran.
Bonding menjumlahkan bandwidth dari saluran-saluran tersebut.
Teknik bonding harus dikonfigurasikan di dua ujung saluran, disisi client dan disisi
server/ISP, oleh karena itu support dari ISP sangat diperlukan.
Biasanya ISP-ISP yang mendukung sistem bonding ke client adalah ISP wireless atau
ISP dedicated internet line.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "LOAD BALANCE"

Poskan Komentar